W.E.L.C.O.M.E

TiaDa benda Yang Lebih beRHarga meLaInKaN PenGaLaMaN...

Ahad, 8 Mei 2011

Jangan Diucap Selamat Tinggal....

Ku mencari
Ku mencari
Apakah salahku
Kau buat ku termenung seorangan
Dalam diri sangsi
Akhirnya begini
Perpisahan tak kuduga

Ku mengerti
Ku fahami
Keputusan diri
Biar saja aku sebegini
Permintaan terakhirku
Jangan kau lafazkan
Simpan saja kata-kata

Jangan diucap selamat tinggal
Jangan kau ucap selamat tinggal
Jangan diucap selamat tinggal
Kepadaku...

Walaupun seketika...
Walaupun sekelip mata
Simpan saja kata-kata
Ke akhir hayat yang ada
Walaupun seketika...
Walaupun sekelip mata
Simpan saja kata-kata
Ke akhir hayat yang ada

Sabtu, 26 Mac 2011

Hati Kecilku Bisa Menangis

Kalau dulu sajak Bumi Menangis
Kala ini pula sajak Hati Kecilku Bisa Menangis
mungkin sejak akhir-akhir ini jiwa mudah tersentuh
bak kata orang "em0"
bukan apa, bila mengenangkan nasib diri
yang sering kali diperkotak-katikkan....
sering kali dipermainankan....
arghhhh, perSETAN semua itu...

Mengapa dikau melafazkan ikrar
ibarat menanam tebu di bibir
hanya manis semata-mata
hakikatnya dikau hanya berdusta
sehinggaku percaya semua janji janji palsumu itu

Ada kalanya
Hati kecilku menangis
mengenang nasib
tiada siapa yang mengetahui
tiada siapa yang peduli
tiada siapa yang memahami
tiada siapa yang sudi menyelami
serta membongkar rahsia hati
yang luka di dalamnya
semakin parah
hanya tuhan sahaja yang tahu

Daku tidak mampu meluahkan
dengan kata kata
kerna daku tidak berdaya
siapalah daku
untuk menyekat kebahagiaan dikau
andainya dikau berasa
bahagia dengan insan yang baru

Sekali lagi
hati kecilku menangis
walaupun sukar mengalirkan
air mata
namun hatiku bisa menangis
tatkala terbayang kenangan silam
suka duka bersamamu

Izinkan daku mengundur diri
mengorak serta mengatur langkah
agar daku bisa pergi dari sisimu
yang ternyata perkenalan serta
pertemuaan kita
hanyalah satu kesilapan.....

Khamis, 24 Mac 2011

ADAKAH ANDA????

i nk share ana punya rakan sperjuangan punya point..
sori klau artikel ni panjang sangat: peace:)
Bayangkan benda ini berlaku pada anda.....

Suatu hari pada masa Sembahyang jumaat yang di hadiri oleh lebih kurang 1,000 jemaah...

tiba-tiba masuk dua orang lelaki yang menutupi seluruh tubuhnyer dgn pakaian hitam.. tak nampak apa cuma dua biji mata and membawa machine gun... lalu salah seorang lelaki tu bertempik

"Sesiapa yang sanggup MATI kerana ALLAH sila berdiri di tempat kamu"

Selepas mendengar amaran lelaki itu maka segeralah bertempiaran lari para jemaah itu utk menyelamatkan diri.... daripada jumlah yang 1,000 tadi tu hanya tinggal lebih kurang 20 orang sahaja yang masih berdiri di tempat masing-masing termasuk Pak Iman tu...

Lelaki yang bertempik tadi segera membuka tutup mukanya lalu melihat ke arah Pak Imam sambil berkata: "Ok Pak Iman, saya dah halau SEMUA yang hipokrit, sekarang bolehlah Pak Iman mulakan sembahyang Jumaat"....

Lalu kedua lelaki tersebut berpaling dan meninggalkan jemaah.... Macammana.. adakah anda rasa lawak dgn cerita di atas. selain terhibur anda fikirlahlah... " Lawak kan , dari 1,000 org yg mengaku dia Islam hanya 20 yg betul-betul beriman... " "

Lawakkan berapa banyak manusia yang mudah lupakan ALLAH bila menghadapi bahaya... kedua lelaki hanya membawa machine gun .. dia tak kata pun nak bunuh.. tapi generasi skrang.. amat lemah.. baru kena ugut terus lari lintang pukang.. lupa yg dia tak sembahyang jumaat lagi..."

"Lawak, ada juga yang agamanya cuma seminggu sahaja.. tu pun bila time sembahyang jumaat.. tunjuk muka kat org kampung .. ada tu lagi dashyat setahun 2 kali aje.. bile time sembahyang raya..."

"Lawakkan, ramai orang percaya kepada gosip dan apa yang di tulis oleh surat khabar daripada apa yang tercatit dalam al Quran" "Lawak kan , berapa ramai yg percaya dunia hanya sementara, akhirat adalah tempat yang kekal, tapi berlumba-lumba mengejar dunia"

"Lawak, kita boleh bersembang dgn boyfriend atau girlfriend berejam-rejam tapi nak berdoa kepada ALLAh alahai.. tak cukup masa.. Dan lebih lawak lagi, bila kita boleh post banyak thread atau email yang berunsur lawak jenaka dan lucah kesemua tempat tapi merasa berat nak berkongsi dan nak hantar artikel2 yang berunsur agama Lawak kan ???

Kenapa gelak tu kan realiti.. tapi yg paling lawak sekali..
berapa orang yang lepas baca benda ni akan sampaikan kat orang lain...
berapa orang yang akan buka email ni untuk luangkan masa membaca? berapa banyak???? wallahuaallam..

Ahad, 23 Januari 2011

Masa Bercinta

Masa Bercinta
Engkau suka aku pun suka
Ke mana pergi pun tak apa
Yang penting jalan berdua
Naik bas, basikal pun takpa
Jalan tengah panas pun takpa
Sampai melecet ketiak jadinya
Semua suka tiada duka


Masa engkau suka
Aku pun suka
Durian yg engkau suka aku pun suka
Walaupun sebenarnya tak berapa suka
Petai yg engkau suka,
Aku pun telan juga
Walaupun nak terjegil biji mata
Kita sama-sama ketawa


Masa engkau suka
Aku pun suka
Tempe yg aku makan jadi kegemaran kau juga
Walaupun kau tak pernah makan sebelumnya

Masa engkau suka
Aku pun suka
Pakai apa pun tak pe
Baju merah tudung biru pun tak ape
Tudung kau senget aku kata takpe.
Gigi kena lipstik aku tak kisah juga
Engkau tetap cantik jelita

Masa engkau suka
Aku pun suka
Aku pakai apapun tak ape,
Lupa pakai tali pinggang pun tak ape,
T shirt koyak kat ketiak pun tak ape,
Lupa cukur misai pun tak ape,
Kau kata aku tetap handsome seadanya.

(bik from tagged br0 Apiedz M)...(^_^)

Selasa, 18 Januari 2011

Di Saat Aku Mencintaimu

video


Mengapa kau pergi, Mengapa kau pergi
Di saat aku mulai mencintaimu,
berharap engkau jadi kekasih hatiku,
Malah kau pergi jauh dari hidupku,

Menyendiri lagi, Menyendiri lagi,
Di saat kau tinggalkan diriku pergi,
Tak pernah ada yang menhiasi hariku,
Di saat aku terbangun dari tidurku,

Aku inginkan diri mu, datang dan temui aku,
Kan ku katakan padamu, aku sangat mencintai dirimu,
Aku inginkan diri mu, datang dan temui aku,
Kan ku katakan padamu, aku sangat mencinta…….

Menyendiri lagi, Menyendiri lagi,
Di saat kau tinggalkan diriku pergi,
Tak pernah ada yang menhiasi hariku,
Di saat aku terbangun dari tidurku,

Aku inginkan diri mu, datang dan temui aku,
Kan ku katakan padamu, aku sangat mencintai dirimu,
Aku inginkan diri mu, datang dan temui aku,
Kan ku katakan padamu, aku sangat mencinta…….

Semoga engkau kan mengerti, tentang perasaan ini
Maaf ku telah terbuai, akan indahnya cinta
Maaf sungguhku tak bisa, untuk kembali padamu
Maaf ku telah terbuai, akan indahnya cinta

Aku inginkan diri mu, datang dan temui aku,
Kan ku katakan padamu, aku sangat mencinta,

Aku inginkan diri mu, datang dan temui aku
Kan ku katakan padamu, aku sangat mencinta,

Aku inginkan diri mu, datang dan temui aku
Kan ku katakan padamu, aku sangat mencinta

Hikayat Panji Semirang


Antara banyak cerita sastera...
daku paling suka cerita Hikayat Panji Semirang
s0 tak hairanlah nama gelaran taw nama komersialku
turut menggunakan nama Panji
adakah satu kebetulan??
adakah satu tindakan diluar jangkaa??
ahh...
tak kisahlah..
janji nama MEGAT PANJI ALAM
itu dah sinonim dengan diriku
Kata sini bukan daku nak memceritakan tentang nama MEGAT PANJI ALAM
p daku nak story tentang cerita Hikayat Panji Semirang
yang nama MEGAT PANJI ALAM itu maybe next episode kot....hehehe

Cerita Hikayat Panji Semirang mengisahkan
Tema: percintaan antara dua anak raja dari tanah jawa
Latar tempat: Daha, Kuripan, Gegelang, Gunung Wills dll
Sinopsis:
Berdasarkan teks Hikayat Panji Semirang, ceritanya bermula dengan pengenalan keempat-empat ratu yang bersaudara di antara satu sama lain, iaitu Ratu Kuripan, Daha, Gegelang dan Biku Gandasari. Mereka ini ialah jelmaan para dewa kayangan. Ratu Kuripan adalah saudara yang tertua dan dia menjadi raja di negeri Kuripan. Baginda mempunyai seorang isteri serta anak yang bernama Raden Inu Kertapati. Sementara Ratu Daha saudara kedua kepada Ratu Kuripan. Baginda mempunyai tiga orang isteri iaitu Permaisuri, Mahadewi dan Paduka Liku. Beliau juga memiliki dua orang puteri iaitu Galuh Cendera Kirana dan Galuh Adjeng. Dikatakan Ratu Daha adalah seorang yang terlalu mengasihi perempuan dan terlalu mengikut kata-kata perempuan.

Dalam bahagian ini juga diceritakan tentang Ratu Gegelang. Baginda mempunyai seorang anak lelaki bernama Raden Singa Menteri. Manakala saudara keempat para ratu di Jawa iaitu Biku Gandasari. Baginda dikatakan bertapa di gunung Wills dan tidak berkahwin. Baginda berupaya mengetahui perkara-perkara yang bakal terjadi sama ada jauh ataupun dekat.

Dalam bahagian pengenalan ini diceritakan yang Galuh Cendera Kirana dan Raden Inu Kertapati telah ditunangkan. Bagaimanapun terjadi perpisahan di antara mereka berdua setelah Permaisuri Daha diracuni oleh Paduka Liku.

Dalam masa pengembaraan ini banyak peristiwa terjadi. Misalnya penyamaran, pertukaran nama, peperangan, permainan wayang dan sebagainya. Babak paling menarik dalam cerita panji adalah babak-babak penyamaran. Penyamaran dalam cerita-cerita panji bertujuan untuk: menyembunyikan identiti sebenar supaya jalan cerita menjadi bertambah panjang dan menarik.

Raden Galuh Cendera Kirana bertindak melarikan diri dari istana dan membina sebuah negeri yang lain. Ketika itu dia telah mengarahkan kedua-dua pengiringnya (yang telah menyamar menjadi pahlawan) bertindak merampas harta benda orang yang lalu lalang berhampiran dengan negeri mereka. Raden Galuh Cendera Kirana pula bertindak menyamar menjadi pria dan menukar nama menjadi Panji Semirang Asmarataka. Antara yang dirampas ialah barang-barang hantaran pihak Raden Inu kepada Galuh Cendera Kirana yang disangkakan oleh mereka masih berada di istana Ratu Daha. Rampasan itu membuatkan Raden Inu sendiri yang kemudiannya pergi ke negeri Panji Semirang.

Penyelesaian dapat dilakukan bagaimanapun Inu tidak tahu raja yang sedang berhadapannya adalah Galuh Cendera Kirana. Raden Inu kemudiannya ke istana Daha dan diberitahu bahawa Raden Galuh Cendera Kirana telah hilang dari istana. Sebagai ganti, Inu dikahwinkan dengan Galuh Ajeng. Inu pula sentiasa teringat-ingat Panji Semirang Asmarataka (Galuh Cendera Kirana) yang ditemuinya semasa dalam perjalanan ke istana Daha. Tambahan pula dia merasa benci dengan sikap Galuh Ajeng yang terlalu mengada-ngada. Akibatnya Inu lari meninggalkan isterinya itu lalu keluar mengembara mencari Panji Semirang yang dirasakan olehnya mempunyai daya tarikan yang istimewa dan “unik”.

Peleraian cerita berlaku apabila watak Raden Galuh Cendera Kirana yang menyamar sebagai pemain gambuh telah ditemu dan mengenali oleh Raden Inu Kertapati. Yang aneh dalam setiap cerita panji, watak Galuh pasti akan mengenali watak Inu yang sedang menyamar. Bagaimanapun Galuh Cendera Kirana sukar sekali untuk dikenali Raden Inu Kertapati yang sedang dalam penyamaran. Cuma dikatakan Inu amat tertarik dengan orang yang sedang berhadapan dengannya dan cara layanan Inu terhadap “lelaki” yang bersama-samanya agak aneh. Layanannya seolah-olah lelaki itu perempuan terutama terhadap Panji Semirang.

Identiti Galuh Cendera Kirana diketahui oleh Raden Inu apabila dia ternampak Raden Galuh Cendera Kirana sedang bermain-main dengan anak-anakkan emas pemberiannya. Selepas pertemuan itu kedua-dua mereka pulang ke istana Ratu Kuripan dan dikahwinkan.

Isnin, 17 Januari 2011

J0d0h Ditangan Tuhan

video

Aku punya dunia
Duniaku begini
Ku punya mata
Ku punya telinga

Jangan anggap ku batu
Yang tanpa perasaan
Melihatmu dengannya
Aku panas

Ku punya dunia
Duniaku begini
Ku punya hati
Punya perasaan

Coba raba batinku
Coba tatap mataku
Melihatmu dengannya
Ku cemburu

reff:
Cinta mengapa harus rumit
Biar begini wanita ku nanti satu
Siapa dia biar hatiku yang tahu
Ku pasti setia tapi nanti

Cinta bisakah jadi mudah
Kau bersamanya masa aku harus diam
Biar aja kita jalan masing-masing
Jodoh di tangan tuhan
Biar saja

Ku punya dunia
Duniaku begini
Ku punya hati
Punya perasaan

Coba raba batinku
Coba tatap mataku
Melihatmu dengannya
Ku cemburu

Abah & Emak



Abah....
Miey tahu
Miey bukan seorang anak yang baik
kalau dulu
Miey selalu jahanamkan dan rosakkan
barang kesayangan Abah
Miey pun tak tahu
Kenapa masa kecil
Miey nakal sangat ......

Emak
Miey pernah buat
Emak menitiskan air mata
Miey selalu buat Emak risau
Maafkan Miey

Abah & Emak
Miey akan buktikan
Bahawa anak Abah & Emak nie
Boleh menjadi
Seorang yang berguna
Miey tahu nasib keluarga
ada pada Miey
lagi pun
Miey seorang jea
yang berjaya melanjutkan
pelajaran ke Universiti

Abah & Emak
....
Miey akan buktikan
bahawa ANAK FELDA tidak seteruk mana
Miey mohon keberkatan
dari kalian
untuk terus mara ke hadapan
membela nasib keluarga kita......
lagi pun Abah & Emak
adalah SUMBER INSPIRASI bagi Miey...

Rasulullah S.A.W Menangis Ketika Di Padang Masyar

Dari Usman bin Affan bin Dahaak bin Muzahim

daripada Abbas ra, bapa saudara Rasulullah SAW

dari Rasulullah SAW telah bersabda, yang

bermaksud:
"Aku adalah orang (manusia) yang paling awal

dibangkitkan dari kubur (bumi) pada hari kiamat

yang tiada kebanggaan. Bagiku ada syafaat pada

hari kiamat yang tiada kemegahan. Bendera

pujian di tanganku dan nabi-nabi keseluruhannya

berada di bawah benderaku. Umatku adalah umat

yang terbaik. Mereka adalah umat yang pertama

dihisab sebelum umat yang lain. Ketika mereka

bangkit dari kubur, mereka akan mengibas

(membuang) tanah yang ada di atas kepala

mereka. Mereka semua akan berkata: "Kami

bersaksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan

kami bersaksi bahawa Muhammad itu Rasulullah.

Inilah yang telah dijanjikan oleh Allah Taala

serta dibenarkan oleh para rasul." Ibnu

Abbas ra berkata: "Orang yang pertama

dibangkitkan dari kubur di hari kiamat ialah

Muhammad SAW. Jibril as akan datang kepadanya

bersama seekor Buraq. Israfil pula datang

dengan membawa bersama bendera dan mahkota.

Izrail pula datang dengan membawa bersamanya

pakaian-pakaian syurga."

Jibril as akan menyeru: "Wahai dunia! Di mana

kubur Muhammad SAW?"

Bumi akan berkata: "Sesungguhnya, Tuhanku telah

menjadikan aku hancur. Telah hilang segala

lingkaran, tanda dan gunung-ganangku. Aku tidak

tahu dimana kubur Muhammad SAW."

Rasulullah SAW bersabda: "Lalu diangkatkan

tiang-tiang dari cahaya dari kubur Nabi

Muhammad SAW ke awan langit. Maka, empat

malaikat berada di atas kubur."

Israfil bersuara: "Wahai roh yang baik!

Kembalilah ke tubuh yang baik!"

Maka, kubur terbelah dua. Pada seruan yang

kedua pula, kubur mula terbongkar. Pada seruan

yang ketiga, ketika Rasulullah SAW berdiri,

baginda SAW telah membuang tanah di atas kepala

dan janggut baginda SAW. Baginda SAW melihat

kanan dan kiri. Baginda SAW dapati, tiada lagi

bangunan. Baginda SAW menangis sehingga

mengalir air matanya ke pipi.

Jibril as berkata kepadanya: "Bangun wahai

Muhammad! Sesungguhnya kamu di sisi Allah Taala

di tempat yang luas."

Baginda SAW bertanya, "Kekasihku Jibril! Hari

apakah ini?"

Jibril as menjawab: "Wahai Muhammad! Janganlah

kamu takut! Inilah hari kiamat. Inilah hari

kerugian dan penyesalan. Inilah hari

pembentangan Allah Taala."

Baginda SAW bersabda: "Kekasihku Jibril!

Gembirakanlah aku!"

Jibril as berkata: "Apakah yang kamu lihat di

hadapanmu?"

Baginda SAW bersabda: "Bukan seperti itu

pertanyaanku."

Jibril as berkata: "Adakah kamu tidak melihat

bendera kepujian yang terpacak di atasmu?"

Baginda SAW bersabda: "Bukan itu maksud

pertanyaanku. Aku bertanya kepadamu akan

umatku. Di mana perjanjian mereka?"

Jibril as berkata: "Demi keagungan Tuhanku!

Tidak akan terbongkar oleh bumi daripada

manusia, sebelummu?"

Baginda SAW bersabda: "Nescaya akan, kuatlah

pertolongan pada hari ini. Aku akan

mensyafaatkan umatku."

Jibril as berkata kepada baginda SAW:

"Tungganglah Buraq ini wahai Muhammad SAW dan

pergilah ke hadapan Tuhanmu!"

Jibril as datang bersama Buraq ke arah Nabi

Muhammad SAW. Buraq cuba meronta-ronta. Jibril

as berkata kepadanya: "Wahai Buraq! Adakah kamu

tidak malu dengan makhluk yang paling baik

dicipta oleh Allah Taala? Sudahkah Allah Taala

perintahkan kepadamu agar mentaatinya?"

Buraq berkata: "Aku tahu semua itu. Akan

tetapi, aku ingin dia mensyafaatiku agar

memasuki syurga sebelum dia menunggangku.

Sesungguhnya, Allah Taala akan datang pada hari

ini di dalam keadaan marah. Keadaan yang belum

pernah terjadi sebelum ini."

Baginda SAW bersabda kepada Buraq: "Ya!

Sekiranya kamu berhajatkan syafaatku, nescaya

aku memberi syafaat kepadamu."

Setelah berpuas hati, Buraq membenarkan

baginda SAW menunggangnya lalu dia melangkah.

Setiap langkahan Buraq sejauh pandangan mata.

Apabila Nabi Muhammad SAW berada di Baitul

Maqdis di atas bumi dari perak yang putih,

malaikat Israfil as menyeru: "Wahai tubuh-tubuh

yang telah hancur, tulang-tulang yang telah

reput, rambut-rambut yang bertaburan dan urat-

urat yang terputus-putus! Bangkitlah kamu dari

perut burung, dari perut binatang buas, dari

dasar laut dan dari perut bumi ke perhimpunan

Tuhan yang Maha Perkasa.

Roh-roh telah diletakkan di dalam tanduk

atau sangkakala. Di dalamnya ada beberapa

tingkat dengan bilangan roh makhluk. Setiap

roh, akan didudukkan berada di dalam tingkat.

Langit di atas bumi akan menurunkan hujan dari

lautan kehidupan akan air yang sangat pekat

seperti air mani lelaki. Daripadanya,

terbinalah tulang-tulang. Urat-urat memanjang.

Daging kulit dan bulu akan tumbuh. Sebahagian

mereka akan kekal ke atas sebahagian tubuh

tanpa roh.

Allah Taala berfirman: "Wahai Israfil! Tiup

tanduk atau sangkakala tersebut dan hidupkan

mereka dengan izinKu akan penghuni kubur.

Sebahagian mereka adalah golongan yang gembira

dan suka. Sebahagian dari mereka adalah

golongan yang celaka dan derita."

Malaikat Israfil as menjerit: "Wahai roh-roh

yang telah hancur! Kembalilah kamu kepada

tubuh-tubuh mu. Bangkitlah kamu untuk

dikumpulkan di hadapan Tuhan semesta alam."

Allah Taala berfirman:
"Demi keagungan dan ketinggianKu! Aku

kembalikan setiap roh pada tubuh-tubuhnya!"

Apabila roh-roh mendengar sumpah Allah

Taala, roh-roh pun keluar untuk mencari jasad

mereka. Maka, kembalilah roh pada jasadnya.

Bumi pula terbongkar dan mengeluarkan jasad-

jasad mereka. Apabila semuanya sedia, masing-

masing melihat.

Nabi SAW duduk di padang pasir Baitul

Maqdis, melihat makhluk-makhluk. Mereka berdiri

seperti belalang yang berterbangan. 70 umat

berdiri. Umat Nabi Muhammad SAW merupakan satu

umat (kumpulan). Nabi SAW berhenti

memperhatikan ke arah mereka. Mereka seperti

gelombang lautan.

Jibril as menyeru: "Wahai sekalian makhluk,

datanglah kamu semua ke tempat perhimpunan yang

telah disediakan oleh Allah Taala."

Umat-umat datang di dalam keadaan satu-satu

kumpulan. Setiap kali Nabi Muhammad SAW

berjumpa satu umat, baginda SAW akan bertanya:

"Di mana umatku?"

Jibril as berkata: "Wahai Muhammad! Umatmu

adalah umat yang terakhir."

Apabila nabi Isa as datang, Jibril as menyeru:

Tempatmu!" Maka nabi Isa as dan Jibril as

menangis.

Nabi Muhammad SAW berkata: "Mengapa kamu berdua

menangis."

Jibril as berkata: "Bagaimana keadaan umatmu,

Muhammad?"

Nabi Muhammad bertanya: "Di mana umatku?"

Jibril as berkata: "Mereka semua telah datang.

Mereka berjalan lambat dan perlahan."

Apabila mendengar cerita demikian, Nabi

Muhammad SAW menangis lalu bertanya: "Wahai

Jibril! Bagaimana keadaan umatku yang berbuat

dosa?"

Jibril as berkata: "Lihatlah mereka wahai

Muhammad SAW!"

Apabila Nabi Muhammad SAW melihat mereka,

mereka gembira dan mengucapkan selawat kepada

baginda SAW dengan apa yang telah Allah Taala

muliakannya. Mereka gembira kerana dapat

bertemu dengan baginda SAW. Baginda SAW juga

gembira terhadap mereka. Nabi Muhammad SAW

bertemu umatnya yang berdosa. Mereka menangis

serta memikul beban di atas belakang mereka

sambil menyeru: "Wahai Muhammad!"

Air mata mereka mengalir di pipi. Orang-orang

zalim memikul kezaliman mereka. Nabi Muhammad

SAW bersabda: "Wahai umatku." Mereka berkumpul

di sisinya. Umat-umatnya menangis.

Ketika mereka di dalam keadaan demikian,

terdengar dari arah Allah Taala seruan yang

menyeru: "Di mana Jibril?"
Jibril as berkata: "Jibril di hadapan Allah,

Tuhan semesta alam."

Allah Taala berfirman di dalam keadaan Dia amat

mengetahui sesuatu yang tersembunyi: "Di mana

umat Muhammad SAW?"

Jibril as berkata: "Mereka adalah sebaik umat."

Allah Taala berfirman: "Wahai Jibril!

Katakanlah kepada kekasihKu Muhammad SAW bahawa

umatnya akan datang untuk ditayangkan di

hadapanKu."

Jibril as kembali di dalam keadaan menangis

lalu berkata: "Wahai Muhammad! Umatmu telah

datang untuk ditayangkan kepada Allah Taala."

Nabi Muhammad SAW berpaling ke arah umatnya

lalu berkata: "Sesungguhnya kamu telah

dipanggil untuk dihadapkan kepada Allah Taala."

Orang-orang yang berdosa menangis kerana

terkejut dan takut akan azab Allah Taala. Nabi

Muhammad SAW memimpin mereka sebagaimana

pengembala memimpin ternakannya menuju di

hadapan Allah Taala. Allah Taala berfirman:

"Wahai hambaKu! Dengarkanlah kamu baik-baik

kepadaKu tuduhan apa-apa yang telah

diperdengarkan bagi kamu dan kamu semua

melakukan dosa!"

Hamba-hamba Allah Taala terdiam. Allah

Taala berfirman: "Hari ini, Kami akan membalas

setiap jiwa dengan apa yang telah mereka

usahakan. Hari ini, Aku akan memuliakan sesiapa

yang mentaatiKu. Dan, Aku akan mengazab sesiapa

yang menderhaka terhadapKu. Wahai Jibril! Pergi

ke arah Malik, penjaga neraka! Katakanlah

kepadanya, bawakan Jahanam!"

Jibril pergi berjumpa Malik, penjaga neraka

lalu berkata: "Wahai Malik! Allah Taala telah

memerintahkanmu agar membawa Jahanam."

Malik bertanya: "Apakah hari ini?"

Jibril menjawab: "Hari ini adalah hari kiamat.

Hari yang telah ditetapkan untuk membalas

setiap jiwa dengan apa yang telah mereka

usahakan."

Malik berkata: "Wahai Jibril! Adakah Allah

Taala telah mengumpulkan makhluk?"

Jibril menjawab: "Ya!"

Malik bertanya: "Di mana Muhammad dan umatnya?"

Jibril berkata: "Di hadapan Allah Taala!"

Malik bertanya lagi: "Bagaimana mereka mampu

menahan kesabaran terhadap kepanasan nyalaan

Jahanam apabila mereka melintasinya sedangkan

mereka semua adalah umat yang lemah?"

Jibril berkata: "Aku tidak tahu!"

Malik menjerit ke arah neraka dengan sekali

jeritan yang menggerunkan. Neraka berdiri di

atas tiang-tiangnya. Neraka mempunyai tiang-

tiang yang keras, kuat dan panjang. Api

dinyalakan sehingga tiada kekal mata seorang

dari makhluk melainkan bercucuran air mata

mereka (semuanya menangis).

Air mata sudah terhenti manakala air mata

darah manusia mengambil alih. Kanak-kanak mula

beruban rambut. Ibu-ibu yang memikul anaknya

mencampakkan mereka. Manusia kelihatan mabuk

padahal mereka sebenarnya tidak mabuk.



Rasulullah SAW Membela Umatnya

Di padang mahsyar orang yang mula-mula

berusaha ialah nabi Ibrahim as. Baginda

bergantung dengan asap Arsy yang naik lalu

menyeru: "TuhanKu dan Penguasaku! Aku adalah

khalilMu Ibrahim. Kasihanilah kedudukanku pada

hari ini! Aku tidak meminta kejayaan Ishak dan

anakku pada hari ini."

Allah Taala berfirman: "Wahai Ibrahim! Adakah

kamu melihat Kekasih mengazab kekasihnya."

Nabi Musa as datang. Baginda bergantung dengan

asap Arsy yang naik lalu menyeru: "KalamMu. Aku

tidak meminta kepadaMu melainkan diriku. Aku

tidak meminta saudaraku Harun. Selamatkanlah

aku dari kacau bilau Jahanam!"

Isa as datang di dalam keadaan menangis.

Baginda bergantung dengan Arsy lalu menyeru:

"Tuhanku... Penguasaku.. Penciptaku! Isa roh

Allah. Aku tidak meminta melainkan diriku.

Selamatkanlah aku dari kacau bilau Jahanam!"

Suara jeritan dan tangisan semakin kuat. Nabi

Muhammad SAW menyeru: "Tuhanku.. Penguasaku

Penghuluku.. .. !Aku tidak meminta untuk

diriku. Sesungguhnya aku meminta untuk umatku

dariMu!"

Ketika itu juga, neraka Jahanam berseru:

"Siapakah yang memberi syafaat kepada umatnya?"

Neraka pula berseru: "Wahai Tuhanku...

Penguasaku dan Penghuluku! Selamatkanlah

Muhammad dan umatnya dari seksaannya!

Selamatkanlah mereka dari kepanasanku, bara

apiku, penyeksaanku dan azabku! Sesungguhnya

mereka adalah umat yang lemah. Mereka tidak

akan sabar dengan penyeksaan."

Malaikat Zabaniah menolaknya sehingga terdampar

di kiri Arsy. Neraka sujud di hadapan Tuhannya.

Allah Taala berfirman: "Di mana matahari?"

Maka, matahari dibawa mengadap Allah Taala. Ia

berhenti di hadapan Allah Taala.

Allah Taala berfirman kepadanya: "Kamu! Kamu

telah memerintahkan hambaKu untuk sujud kepada

kamu?"

Matahari menjawab. "Tuhanku! Maha Suci diriMu!

Bagaimana aku harus memerintahkan mereka

berbuat demikian sedangkan aku adalah hamba

yang halus?"

Allah Taala berfirman: "Aku percaya!"

Allah Taala telah menambahkan cahaya dan

kepanasannya sebanyak 70 kali ganda. Ia telah

dihampirkan dengan kepala makhluk."

Ibnu Abbas r.h. berkata: "Peluh manusia bertiti

dan sehingga mereka berenang di dalamnya. Otak

-otak kepala mereka menggeleggak seperti periuk

yang sedang panas. Perut mereka menjadi seperti

jalan yang sempit.

Air mata mengalir seperti air mengalir. Suara

ratap umat-umat manusia semakin kuat.

Nabi Muhammad SAW lebih-lebih lagi sedih. Air

matanya telah hilang dan kering dari pipinya.

Sekali, baginda SAW sujud di hadapan Arsy dan

sekali lagi, baginda SAW rukuk untuk memberi

syafaat bagi umatnya.

Para Nabi melihat keluh kesah dan tangisannya.

Mereka berkata: "Maha Suci Allah! Hamba yang

paling dimuliakan Allah Taala ini begitu

mengambil berat, hal keadaan umatnya.

Daripada Thabit Al-Bani, daripada Usman Am

Nahari berkata: "Pada suatu hari Nabi SAW

menemui Fatimah Az-Zahara' r.h. Baginda SAW

dapati, dia sedang menangis."

Baginda SAW bersabda: "Permata hatiku! Apa yang

menyebabkan dirimu menangis?"

Fatimah menjawab: "Aku teringat akan firman

Allah Taala."

"Dan, kami akan mehimpunkan, maka Kami tidak

akan mengkhianati walau seorang daripada

mereka."
Lalu Nabi SAW pun menangis. Baginda SAW

bersabda: "Wahai permata hatiku! Sesungguhnya,

aku teringat akan hari yang terlalu dahsyat.

Umatku telah dikumpulkan pada hari kiamat

dikelilingi dengan perasaan dahaga dan

telanjang. Mereka memikul dosa mereka di atas

belakang mereka. Air mata mereka mengalir di

pipi."

Fatimah r.h. berkata: "Wahai bapaku! Apakah

wanita tidak merasa malu terhadap lelaki?"

Baginda SAW menjawab: "Wahai Fatimah!

Sesungguhnya, hari itu, setiap orang akan sibuk

dengan untung nasib dirinya. Adapun aku telah

mendengar Firman Allah Taala:" Bagi setiap

orang dari mereka, di hari itu atau satu utusan

yang melalaikan dia.

( Abasa: 37)

Fatimah ra. bertanya: "Di mana aku hendak

mendapatkanmu di hari kiamat nanti, wahai

bapaku?"

Baginda SAW menjawab: "Kamu akan menjumpaiku di

sebuah telaga ketika aku sedang memberi minum

umatku."

Fatimah r.h. bertanya lagi: "Sekiranya aku

dapati kamu tiada di telaga?"

Baginda SAW bersabda: "Kamu akan menjumpaiku di

atas Sirat sambil dikelilingi para Nabi. Aku

akan menyeru: "Tuhan Kesejahteraan! Tuhan

Kesejahteraan! Para malaikat akan menyambut:

"Aamiin."

Ketika itu juga, terdengar seruan dari arah

Allah Taala lalu berfirman: "Nescaya akan

mengikuti kata-katanya pada apa yang kamu

sembah."

Setiap umat akan berkumpul dengan sesuatu yang

mereka sembah. Ketika itu juga, neraka Jahanam

melebarkan tengkuknya lalu menangkap mereka

sebagaimana burung mematuk kacang.

Apabila seruan dari tengah Arsy kedengaran,

maka manusia yang menyembahNya datang beriring.

Sebahagian daripada orang yang berdiri di situ

berkata: "Kami adalah umat Muhammad SAW!"

Allah Taala berfirman kepada mereka: "Mengapa

kamu tidak mengikuti orang yang kamu sembah?"

Mereka berkata: "Kami tidak menyembah melainkan

Tuhan Kami. Dan, kami tidak menyembah

selainNya."

Mereka ditanya lagi: "Kami mengenali Tuhan

kamu?"

Mereka menjawab: "Maha Suci diriNya! Tiada yang

kami kenali selainNya."

Apabila ahli neraka dimasukkan ke dalamnya

untuk diazab, umat Muhammad SAW mendengar bunyi

pukulan dan jeritan penghuni neraka. Lalu

malaikat Zabaniah mencela mereka. Mereka

berkata: "Marilah kita pergi meminta syafaat

kepada Muhammad SAW!"

Manusia berpecah kepada tiga kumpulan.
1. Kumpulan orang tua yang menjerit-jerit.
2. Kumpulan pemuda.
3. Wanita yang bersendirian mengelilingi

mimbar-mimbar.

Mimbar para Nabi didirikan di atas kawasan

lapang ketika kiamat. Mereka semua berminat

terhadap mimbar Nabi Muhammad SAW. Mimbar Nabi

Muhammad SAW terletak berhampiran dengan tempat

berlaku kiamat. Ia juga merupakan mimbar yang

paling baik, besar dan cantik. Nabi adam as dan

isterinya Hawa berada di bawah mimbar Nabi SAW.

Hawa melihat ke arah mereka lalu berkata:

"Wahai Adam! Ramai dari zuriatmu dari umat

Muhammad SAW serta cantik wajah mereka. Mereka

menyeru: "Di mana Muhammad?"

Mereka berkata: "Kami adalah umat Muhammad

SAW. Semua umat telah mengiringi apa yang

mereka sembah. Hanya tinggal kami sahaja.

Matahari di atas kepala kami. Ia telah membakar

kami. Neraka pula, cahaya juga telah membakar

kami. Timbangan semakin berat. Oleh itu

tolonglah kami agar memohon kepada Allah Taala

untuk menghisab kami dengan segera! Sama ada

kami akan pergi ke syurga atau neraka."

Nabi Adam as berkata: "Pergilah kamu dariku!

Sesungguhnya aku sibuk dengan dosa-dosaku. Aku

mendengar firman Allah Taala: Dan dosa Adam

terhadap Tuhannya kerana lalai. Mereka pergi

berjumpa nabi Nuh as yang telah berumur, umur

yang panjang dan sangat sabar. Mereka

menghampirinya. Apabila nabi Nuh as melihat

mereka, dia berdiri.

Pengikut (umat Nabi Muhammad SAW) berkata:

"Wahai datuk kami, Nuh! Tolonglah kami terhadap

Tuhan kami agar Dia dapat memisahkan di antara

kami dan mengutuskan kami dari ahli syurga ke

syurga dan ahli neraka ke neraka."
Nabi Nuh as berkata: "Sesungguhnya, aku sibuk

dengan kesalahanku. Aku pernah mendoakan agar

kaumku dimusnahkan. Aku malu dengan Tuhanku.

Pergilah kamu berjumpa Ibrahim kekasih Allah

Taala! Mintalah kepadanya agar menolong kamu!"

Nabi Ibrahim as berkata: "Sesungguhnya aku

pernah berbohong di dalam usiaku sebanyak tiga

pembohongan di dalam Islam. Aku takut dengan

Tuhanku. Pergilah kamu berjumpa Musa as!

Mintalah pertolongan darinya!"

Nabi Musa as berkata: "Aku sibuk dengan

kesalahanku. Aku pernah membunuh seorang jiwa

tanpa hak. Aku membunuhnya bukan dari

kemahuanku sendiri. Aku dapati dia melampaui

batas terhadap seorang lelaki Islam. Aku ingin

memukulnya. Aku terperanjat kerana menyakitinya

lalu menumbuk lelaki tersebut. Ia jatuh lalu

mati. Aku takut terhadap tuntutan dosaku.

Pergilah kamu berjumpa Isa as!"

Mereka pergi berjumpa nabi Isa a.s. Nabi

Isa a.s. berkata: "Sesungguhnya Allah Taala

telah melaknat orang-orang Kristian. Mereka

telah mengambil aku, ibuku sebagai dua Tuhan

selain Allah Taala. Hari ini, aku malu untuk

bertanya kepadaNya mengenai ibuku Mariam."

Mariam, Asiah, Khadijah dan Fatimah Az-Zahra'

sedang duduk. Ketika Mariam melihat umat Nabi

Muhammad SAW dia berkata: "Ini umat Nabi

Muhammad SAW. Mereka telah sesat dari Nabi

mereka."

Suara Mariam, telah didengari oleh Nabi

Muhammad SAW Nabi Adam a.s. berkata kepada nabi

Muhammad SAW. "Ini umatmu, wahai Muhammad!

Mereka berkeliling mencarimu untuk meminta

syafaat kepada Allah Taala."

Nabi Muhammad SAW menjerit dari atas mimbar

lalu bersabda: "Marilah kepadaku, wahai umatku!

Wahai sesiapa yang beriman dan tidak melihatku.

Aku tidak pernah lari dari kamu melainkan aku

sentiasa memohon kepada Allah Taala untukmu!"

Umat Nabi Muhammad SAW berkumpul di sisinya.

Terdengar suara seruan: "Wahai Adam! Ke marilah

kepada Tuhanmu!" Nabi Adam as berkata: "Wahai

Muhammad! Tuhanku telah memanggilku. Moga-moga

Dia akan meminta kepadaku."

Nabi Adam as pergi menemui Allah Taala. Allah

Taala berfirman kepadanya: "Wahai Adam!

Bangunlah dan hantarkan anak-anakmu ke neraka!"

Nabi Adam as bertanya: "Berapa ramai untukku

kirimkan?"

Allah Taala berfirman: Setiap seribu lelaki

kamu hantarkan seorang ke syurga, 999 orang ke

neraka."

Allah Taala berfirman lagi:
"Wahai Adam! Sekiranya Aku tidak melaknat orang

yang berdusta dan Aku haramkan pembohongan,

nescaya Aku akan mengasihi anakmu

keseluruhannya. Akan, tetapi, Aku telah

janjikan syurga bagi orang yang mentaatiKu

Neraka pula bagi orang yang menderhakaiKu Aku

tidak akan memungkiri janji Wahai Adam!

Berhentilah di sisi Mizan (timbangan). Sesiapa

yang mempunyai berat pada kebaikannya daripada

dosanya walaupun seberat biji sawi, bawalah dia

untuk memasuki syurga tanpa perlu berunding

denganKu! Sesungguhnya Aku telah menjadikan

bagi mereka, satu kejahatan dengan satu dosa.

Manakala satu kebaikan dengan sepuluh pahala

agar memberitahu mereka bahawa, sesungguhnya

Aku tidak akan memasukkan mereka ke dalam

neraka melainkan setiap yang kembali akan

dikembalikan dengan dosa bagi orang yang

melampaui batas."

Nabi Adam as berkata: "Tuhanku! Penguasaku!

Engkau lebih utama bagi menghisab berbanding

aku. Hamba itu adalah hambaMu dan Engkau Maha

Mengetahui sesuatu yang ghaib!"



Umat Muhammad SAW Diseru Meniti Sirat

Allah Taala menyeru: "Wahai Muhammad!

Bawalah umatmu untuk dihisab dan lintaskan

mereka di atas Sirat yang dilebarkan.

Panjangnya sejauh 500 tahun perjalanan."

Malaikat Malik berdiri di pintunya

(neraka). Dia menyeru: "Wahai Muhammad! Sesiapa

yang datang dari umatmu dan bersamanya ada

perlepasan dari Allah Taala, maka dia akan

terselamat. Sekiranya sebaliknya maka, dia akan

terjatuh di dalam neraka. Wahai Muhammad!

Katakan kepada orang yang diringankan agar

berlari! Katakan kepada orang yang diberatkan

agar berjalan!"

Nabi Muhammad SAW bersabda kepada malaikat

Malik: "Wahai Malik! Dengan kebenaran Allah

Taala ke atasmu, palingkanlah wajahmu dari

umatku sehingga mereka dapat melepasi! Jika

tidak, hati mereka akan gementar apabila

melihatmu."

Malaikat Malik memalingkan mukanya dari

umat Nabi Muhammad SAW. Umat Nabi Muhammad SAW

telah di pecahkan kepada sepuluh kumpulan. Nabi

Muhammad SAW mendahului mereka lalu bersabda

kepada umatnya: "Ikutlah aku wahai umatku di

atas Sirat ini!"

Kumpulan pertama berjaya melintasi seperti

kilat yang memancar. Kumpulan kedua melintasi

seperti angin yang kencang. Kumpulan ketiga

melintasi seperti kuda yang baik. Kumpulan yang

keempat seperti burung yang pantas. Kumpulan

yang kelima berlari. Kumpulan keenam berjalan.

Kumpulan ketujuh berdiri dan duduk kerana

mereka dahaga dan penat. Dosa-dosa terpikul di

atas belakang mereka.

Nabi Muhammad SAW berhenti di atas Sirat.

Setiap kali, baginda SAW melihat seorang dari

umatnya bergayut di atas Sirat, baginda SAW

akan menarik tangannya dan membangunkan dia

kembali. Kumpulan kelapan menarik muka-muka

mereka dengan rantai kerana terlalu banyak

kesalahan dan dosa mereka. Bagi yang buruk,

mereka akan menyeru: "Wahai Muhammad SAW!"

Nabi Muhammad SAW berkata: "Tuhan! Selamatkan

mereka! Tuhan! Selamatkan mereka!

Kumpulan ke sembilan dan ke sepuluh

tertinggal di atas Sirat. Mereka tidak

diizinkan untuk menyeberang. Dikatakan bahawa,

di pintu syurga, ada pokok yang mempunyai

banyak dahan. Bilangan dahannya tidak terkira

melainkan Allah Taala sahaja yang mengetahui.

Di atasnya ada kanak-kanak yang telah mati

semasa di dunia ketika umur mereka dua bulan,

kurang dan lebih sebelum mereka baligh. Apabila

mereka melihat ibu dan bapa mereka, mereka

menyambutnya dan mengiringi mereka memasuki

syurga. Mereka memberikan gelas-gelas dan cerek

serta tuala dari sutera. Mereka memberi ibu dan

bapa mereka minum kerana kehausan kiamat.

Mereka memasuki syurga bersama-sama.

Hanya tinggal, kanak-kanak yang belum

melihat ibu dan bapa mereka. Suara tangisan

mereka semakin nyaring.
Mereka berkata: "Aku mengharamkan syurga bagi

diriku sehingga aku melihat bapa dan ibuku."

Kanak-kanak yang belum melihat ibu dan bapa

mereka telah berkumpul. Mereka berkata: "Kami

masih di dalam keadaan yatim di sini dan di

dunia."

Malaikat berkata kepada mereka: "Bapa-bapa dan

ibu-ibu kamu terlalu berat dosa mereka. Mereka

tidak diterima oleh syurga akibat dosa mereka."

Mereka terus menangis malah lebih kuat dari

sebelumnya lalu berkata: "Kami akan duduk di

pintu syurga moga-moga Allah Taala

mengampuninya dan menyatukan kami dengan

mereka."

Demikianlah! Orang yang melakukan dosa

besar akan dikurung di tempat pembalasan yang

pertama oleh mereka iaitu Sirat. Ia dipanggil

"Tempat Teropong." Kaki-kaki mereka akan

tergantung di Sirat.

Nabi Muhammad SAW melintasi Sirat bersama

orang-orang yang soleh di kalangan yang

terdahulu dan orang yang taat selepasnya. Di

hadapannya, ada bendera-bendera yang

berkibaran. Bendera Kepujian berada di atas

kepalanya.

Apabila bendera baginda menghampiri pintu

syurga, kanak-kanak akan meninggikan tangisan

mereka. Rasulullah SAW bersabda:
"Apa yang berlaku pada kanak-kanak ini?"

Malaikat menjawab: "Mereka menangis kerana

berpisah dengan bapa dan ibu mereka. "Nabi SAW

bersabda: "Aku akan menyelidiki khabar mereka

dan aku akan memberi syafaat kepada mereka,

Insya Allah."

Nabi Muhammad SAW memasuki syurga bersama

umatnya yang berada di belakang. Setiap kaum

akan kekal didalam rumah-rumah mereka. Kita

memohon kepada Allah Taala agar memasukkan kita

di dalam keutamaan ini dan menjadikan kita

sebahagian daripada mereka.

Khamis, 13 Januari 2011

Azam 2011

Setiap orang tahun baru jew mesti ada azam baru.
Namun, bagi diriku...
daku masih jua dalam pr0ses melaksanakan
azam lama....
tak kisah orang kata x up date azam
yang penting daku akan cuba merealisasikannya
dari angan-angan/ impian menjadi satu kenyataan....
insya Allah

Antara azam tersebut ialah:-
1. memiliki ijazah (dah nak graduate pn...hehehe)


2. m0del sambilan.... (akhirnya daku dh jadi model sambilan di Switch
Swiss Management Kuala Lumpur dan daku memilih nama MEGAT sebagai nama komersial)

Isnin, 10 Januari 2011

Pepohon Cinta


Masih dikau ingat

Tatkala hujan membasahi bumi

Titisan hujan terkena

Di wajahmu

Namun masih lagi terserlah ayumu

Lalu...

Kita berlari menuju ke pepohon

Ini bukannya pepohon cemara...

Pepohon ini...

Yang menyaksikan dua pasangan kekasih

Lantas...

Tanganmu terus menyukir sesuatu

di balik pepohon dengan batu kecil

Dengan riak wajahmu yang penuh bermakna

Daku terus menolehnya

Daku terkesima...

Satu kalimah yang telah tersemat di dada pohon

Dikau mengukir nama kita berdua

Dan pohon ini menjadi saksi

Dan pohon inilah pepohon cinta kita....

(m0de: jiwang karat sangat...)

Cita-Cita Vs Cinta-Cinta

Setiap insan mempunyai cita-cita masing-masing.
Begitu juga dengan diriku.
Kalau difikirkan dan dihitung, dah banyak cita-cita
yang dah daku ubah...(biaselah zaman budak2, semua nak)
Antara cita-citaku itu ialah
1. Ustaz
2. Pembaca berita
3. Polis
3. Tentera Udara
4. Pramugara
5. Peguam
6. Superher0....<<~cita2 nie mmg xboleh pakai
7. M0del....<<~ setakat nie daku dh g 2 kali utk casting...hehe
8. Pelakon
9. Pegawai Kastam
10. Pensyarah...(insya Allah, pas nie daku cdg nk bik master & pHD dlm bidang sastera.Walaupun daku majoring dlm kesenian,p daku more 2 sastera...he3)

Abahku kata:: bila ada pendidikan bru senang masa depan
Emakku kata:: bersusah-susah dahulu, bersenang-senang kemudian

Cinta?
Pyaar??
Ishq??
Amour??
Love??
Ada apa dengan CINTA??
Kalau menurut lirik lagu XPDC...Cinta Kenangan Silam
C... cintaku yang satu
I... impian kan nyata
N... nikmat yang berbeda
T... tanpa pengertian
A... antara kau dan aku

Bagi diriku...
cinta memang hadir sejak azali...
manusia tidak boleh menafikan cinta itu sendiri
kerna ia sentiasa wujud dalam diri
misalnya cinta kepada Allah, cinta kepada Rasulullah, Cinta kepada
Agama Islam, Cinta kepada Ibu Bapa dll.
Allah telah mencipta manusia itu berpasangan. Sekarang nie daku akan biarkan cinta
itu berputik sendiri kerana daku percaya jodohku telah ditentukan oleh-Nya. Tapi daku akan utamakan pembelajaran terlebih dahulu kerana daku mahu mengumpul
aset yang bagus untuk diri & keluargaku kelak...hehehe